Rasa Sumurung Gudeg Yu Sum

16.37

Nikmatnya Gudeg Yu Sum.

Yang menyusun Jogja itu tetap manis, percayalah apalagi kalau bukan gudeg. Panganan yang berbahan utama nangka muda ini mengisi setiap denyut Jogja dengan cita rasa manis dan dibuat dengan kesungguhan hati dari pembuatnya. Bagi saya, pun gudeg adalah bagian dari manisnya kehidupan saya di Jogja. Salah satu warung gudeg yang berkesan bagi lidah saya adalah Gudeg Yu Sum.


***

Sembilan tahun tinggal di Jogja, saya sudah sangat akrab dengan gudeg. Saya masih ingat saat pertama makan gudeg, saya bisa menikmati suguhan gudeg secara tuntas. Biasanya momok manisnya gudeg akan membuat warga pendatang langsung bilang “Ini gudeg apa permen!”. Saya tak demikian. Manisnya gudeg langsung tertancap di lidah dan diterima di perut dengan sungguh akrab.

Sejak itulah, gudeg mengisi hidup saya dari momen mahasiswa hingga berkeluarga saat ini. Saya pun sambangi berbagai warung gudeg di seantero kota hingga pelosok desa. Ada cita rasa khas yang didapat dari tiap warung. Ada yang dominan gudeg manis sekali, lebih terasa pedas krecek, ternikmati gurih arehnya, hingga bahan gudegnya bukan lagi nangka muda. Sebagian besar saya suka dari segala gudeg yang pernah saya cicip. Hidup saya di Jogja manis bahagia dengan gudeg.


***

Kali ini, saya hanya akan berkisah salah satu gudeg yang berkesan bagi saya, yang baru-baru ini saya santap. Perkenalkanlah: Gudeg Yu Sum. Kategorisasi yang dianut oleh gudeg Yu Sum lebih masuk kepada gudeg kering. Namun jangan sangka gudeg kering hanya tentang rasa manis yang menggigit. Saya datang ke Gudeg Yu Sum bareng beberapa travel blogger hits Jogja, yakni Aqied Shohiha (www.aqiedshohiha.wordpress.com), Gallant (www.galautraveler.wordpress.com) serta pasangan Hannif – Reza (www.insanwisata.com).

Warung Gudeg Yu Sum yang gampang dijangkau,
Sejak 1974 mewarnai gudeg jogja yang bercita rasa tak terlalu manis.
Mari makan...

Gudeg Yu Sum sudah ada sejak 1974 yang membuatnya sebagai salah satu gudeg yang telah lama mewarnai lidah penghuni Jogja. Jujur, saya baru awal Juni lalu mencoba gudeg ini berkat ajakan Insan Wisata. Sekilas tentang Insan Wisata, yakni duo romantic blogger yang bergiat pada ecotourism dan pariwisata budaya. Sesekali dari kebaikan hatinya, saya mendapatkan traktiran persahabatan. Gudeg Yu Sum adalah salah satu mitra Insan Wisata dalam keragaman pusaka kuliner.

Saya pesan gudeg dengan lauk telor dan paha bawah. Saya juga padankan dengan wedang uwuh. Dari tampak sekilas, penyuguhan gudeg termasuk berporsi besar. Nasi banyak, ayam besar, telur gedhe, gudeg sesak dan krecek melimpah. Khusus krecek, saya perhatikan besarnya proporsi krecek tempe dengan gudeg malah membuat Gudeg Yu Sum ini ingin mengenalkan andalan menu gudegnya adalah pada kreceknya. Beberapa cabai pun makin menyemarakkan gairah rasa.

Mencoba seporsi gudeg, saya paling lazim adalah mencoba gudeg dulu, sang 'artis' utama. Lidah saya mengecap rasa manis tapi tak terlalu menggigit. Saya suka sekali ada gudeg kering yang tak terlalu manis. Bagi saya, Gudeg Yu Sum adalah salah satu warung yang pas menyuguhi gudeg yang manisnya tak kebangetan serasa permen. Saya lalu padukan dengan krecek tempe dan rasanya sungguh cocok. Rasa pedasnya memenuhi takaran pas, yang tak sampai merusak rasa gudeg dan membuat perut bermasalah.  

Saya lanjutkan dengan menggigit ayam. Saya langsung tahu ini adalah ayam kampung yang dimasak lama dengan bumbu yang kaya. Rasa manis gurihnya meresap hingga ke dalam. Saya juga coba telur bebeknya. Penampang masir pada telor berpadu tepat dengan manis gurihnya rasa. Sebuah kolaborasi rasa yang nikmat dengan gudeg, ayam, telor dan krecek tempe. Saya lalu tandaskan sajian gudeg saya dengan lekas. Secara lugas, saya katakan gudeg Yu Sum ini sumurung rasanya dari awal hingga akhir.

Di punghujung rasa, saya siram santapan gudeg dengan wedhang uwuh – minuman tradisional Jawa. Wedhang uwuh Yu Sum pun memuaskan dengan perpaduan kesegaran dan kesegaran jahe, cengkih dan rempah lainnya. Wedhang Uwuh ini asalnya dari Imogiri dan dulunya merupakan minuman kesenangan para raja Mataram.Hari ini, wedhang uwuh telah jadi minuman kesukaan para jelata seperti saya. Makin sukanya, wedhang uwuh di sini disajikan denga gelas blirik. Nuansa masa silam ala pedesaan Jawa makin terasa pada suguhan wedhang uwuh,

Tungku tradisional.
Gudeg siap saji sehabis dimasak,
Suasana dapur. Tampak bumbu krecek.
Telur bebek yang manis gurih.

Saya diajak untuk menilik dapur, yang berlokasi di belakang warung. Tampak rumah bandungan yang dimodifikasi sebagai tempak memasak gudeg. Saya masuk ke dalamnya dan berjumpa dengan tungku-tungku yang ditingkahi oleh wajan-wajan berisikan bahan-bahan gudeg, Ada gori mentah, gudeg setengah matang dan matang, areh, telor, krecek, ayam dan khusus bumbu. Semuanya serba tradisional dan dimasak dengan kayu bakar.

Dalam sehari, gudeg Yu Sum bisa memotong ayam kampung sebanyak 40 ekor. Pasokan telur bebek dibutuhkan paling tidak 250-500 butir. Selain itu, beras yang diperlukan mencapai 250 kg – 1 kuintal per harinya. Belum lagi puluhan kilogram krecek dan tempe. Saat itu, Gudeg Yu Sum sedang melayani pesanan 200 kotak dari pelanggan setianya. Dalam sehari, pesanan Yu Sum bisa melambung hingga 500 kotak. Yang makan di tempat juga bisa seratusan orang per hari. Saya bayangkan, ternyata pelanggan Yu Sum begitu banyak dan sebagian di antaranya adalah fans berat.

Senja rasanya mengalun pelan setelah dipasok kenyang dengan hidangan Yu Sum. Temaram cahaya pada bangunan joglo Yu Sum yang artistik membuka perbincangan kami tentang dunia travellling dan aneka apparatusnya. Selain lezat gudegnya, warung Gudeg Yu Sum juga nyaman sebagai lokasi obrolan ringan. Tipikal pendopo Joglo, udara segar bisa mengalir bebas yang ditangkap kubahnya sekaligus disejukkan. Orang pun akan betah dilingkupi atapnya. Kami pun asyik mengobrol hingga petang beranjak menuju malam.


***

Gudeg Yu Sum terletak tak jauh dari Terminal Giwangan, terminal terbesar di Yogyakarta. Tepatnya, berada Jalan Imogiri Timur No. 165 Giwangan atau depan Brimob Gondowulung. Cukup 5 menit berjalan kaki dari keluar terminal Giwangan. Biasanya warung-warung Gudeg terkenal dan ternikmat berada di Jogja bagian utara dan tengah, Gudeg Yu Sum yang berada di kawasan Jogja selatan bisa sebagai tempat pas menyantap gudeg di saat kita melintas perjalanan via ring road Selatan. Atau,  juga saat kita sehabis travelling ke Gunungkidul atau pantai Parangtritis Bantul.

Menikmati suguhan Gudeg Yu Sum pun bisa leluasa. Buka sejak pukul 05.00 hingga 21.00 cukup memberikan waktu yang lapang bagi penggandrung gudeg atau yang ingin mencicipi gudeg. Gudeg Yu Sum juga buka cabang di Jalan Magelang, utara Bank BPR Danagung. Oleh karena itu, bagi penghuni Jogja yang tinggal di utara tak perlu susah membelah macetnya Jogja. Wisatawan dari Semarang dan Magelang pun bisa mampir menyantap rasa sumurung Gudeg Yu Sum.

"Keluarga Blogger Cemara" Travel blogger Jogja.
Rebusan tempe dan tahu untuk bahan lauk. 
Nangka muda alias gori yang baru direbus.
Maknyus... 





You Might Also Like

17 komentar

  1. Bacanya aku jd lapar lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuuk makan lagi Gudeg mbak Aqied.. Kita sekarang yang di Jalan Magelang, Gudeg Yu Sum..

      Hapus
  2. Aku belum diajak ke sini sama IW :-(
    Ngiler liat telurnya hahahhahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah ini IW kudu disenthil.. haha..

      Telur bebeknya enak banget lho mas Sitam.. Nyam nyam..

      Hapus
  3. Wah, keluarga blogger cemara kapan2 makan lagi yuk Gudeg. di Jalan magelang, punya yu sum juga. haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadi kapan kita berangkat ke sana kak?

      Hapus
    2. Sebelum aku ke Bali yokk

      Hapus
    3. penting juga sebelum aku ke australia...

      Hapus
  4. itu mbak yang di dapur lagi bikin apa mas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gallant, itu yang di dapur lagi mengaduk cinta.. :D gyahaha

      Hapus
  5. Baca ini dan aku lagi puasa. Duh T___T
    Di Purwokerto, gudeg enak adanya di warung makan kecil dan bukanya larut malam sampai subuh. Jadi harus begadang dulu demi makan enak. hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaaah mbak Pungky, terima kasih kunjungannya..

      Gudeg jarang ya di Purwokerto.. Tapi kan Soto Sokaraja banyak banget di sana, yaiyalah.. :D
      Aku suka banget sama soto Sokaraja lhoo..

      Hapus
  6. Bagus-bagus fotonya, Mz!
    Sukses bikin aku ngiler...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Dee.. ayok mbak main ke Jogja.. Kuajakin nyobain aneka gudeg dr basah, kering, mercon, dll.. :D

      Hapus
  7. makanannya terlihat sangat nikmat..

    BalasHapus
  8. gudeg memang sangat enak sekali..

    BalasHapus
  9. kalau ditempat aku ini namanya ayam penyet Mas :)

    BalasHapus

Twitter @iqbal_kautsar

Komentar Pembaca

BACA LEBIH BANYAK

Subscribe